Pengertian Vertikultur, Jenis, Manfaat dan Contohnya

Diposting pada

Vertikultur Adalah

Pertumbuhan jumlah penduduk di Indonesia yang semakin meningkat setiap tahunnya menyebabkan kebutuhan lahan pemukiman semakin meningkat pula. Hal ini menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan dari lahan pertanian bisa juga bagian dari pengertian sawah menjadi lahan pemukiman guna memenuhi kebutuhan primer yaitu papan (rumah). Padahal kebutuhan akan pangan otomatis juga akan meningkat. Pemukiman seperti di kota-kota besar, sangat dicirikan dengan rumah-rumah yang padat sehingga sangat minim ketersediaan lahan terbuka yang dapat digunakan untuk bercocok tanam.

Disisi lain, tidak jarang khususnya ibu-ibu berkeinginan untuk bercocok tanam seperti tanam sayuran untuk meminimalkan pengeluaran uang belanja maupun menanam tanaman hias untuk mempercantik pemandangan area rumah. Namun, hal tersebut sering menemukan kendala tidak tersedianya lahan untuk melakukan cocok tanam. Masalah seperti poin di atas dapat diatasi dengan cara vertikultur yang dapat diterapkan pada area lahan terbuka yang sempit. Artikel ini akan mengupas tuntas pengertian, jenis, manfaat serta contoh vertikultur sehingga anda akan lebih memahami vertikultur itu sendiri.

Vertikultur

Kata “Vertikultur” berasal dari 2 kata bahasa inggris berupa Vertical dan Culture. Vertical artinya tegak lurus atau menurun, dan Culture memiliki arti pemeliharaan, sehingga vertikultur dapat diartikan sebagai teknik pemeliharaan atau pengertian budidaya tanaman dengan pola vertikal (tegak lurus).

Teknik penanaman secara vertikultur dalam sejarahnya dikenalkan oleh sebuah perusahaan benih di Swiss pada tahun 1944 yang merujuk sebuah ide Vertical Garden. Kemudian vertikultur merajalela di negara Eropa yang memiliki iklim sub-tropis.

Pengertian Vertikultur

Pengertian vertikultur adalah sistem budidaya pertanian yang dilaksanakan secara vertikal atau bertingkat pada skala indoor maupun outdoor. Umumnya vertikultur dilakukan menggunakan bangunan atau model wadah tertentu untuk penanaman, tergantung kondisi tempat dan keinginan setiap orang.

Pengertian Vertikultur Menurut Para Ahli

Sedangkan menurut definisi vertikultur menurut para ahli, antara lain;

Nitisapto (1993)

Vertikultur adalah cara bertani atau bercocok tanam menggunakan media tanam dalam wadah-wadah yang disusun secara vertikal (bertingkat) guna memanfaatkan ruang atau lahan terbatas.

Indonesia negara dengan iklim tropis juga mulai menerapkan teknik ini karena sangat membantu kebutuhan pangan yang meningkat namun ketersediaan lahan yang menurun. Teknik penanaman secara vertikultur awalnya hanya digunakan untuk ajang pameran tanaman yang dilaksanakan di taman, kebun maupun rumah kaca.

Saat ini vertikultur mulai diterapkan dirumah-rumah khususnya para ibu rumah tangga yang hobi bercocok tanam. Secara umum vertikultur digunakan untuk menanam sayuran seperti bayam, kangkung, seledri, maupun tanaman hias yang batang berair.

Jenis Vertikultur

Menurut Nitisapto (1993), jenis dalam pengertian tabulapot yang dapat digunakan untuk vertikultur yaitu gerabah, bambu, atau paralon. Jenis-jenis pot tersebut sangat cocok untuk menanam sayuran dengan batang kecil, seperti selada, sawi, kol, bunga, seledri, atau kangkung.

Kegiatan vertikultur sekaligus dapat memanfaatkan barang-barang bekas seperti kaleng bekas, gelas bekas air mineral, karung bekas beras dan lain-lain yang tidak dapat terurai oleh mikrorganisme. Sehingga kita mampu berperan aktif untuk meningkatkan nilai tambah barang bekas serta mengurangi pencemaran lingkungan oleh penumpukan sampah-sampah tersebut.

Yang terpenting, bahan untuk vertikultur bersifat kuat dan fleksibel untuk dipindah tempatkan. Vertikultur sebagai salah satu sistem budidaya tanaman dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, antara lain:

Vertikultur Vertikal

Vertikultur vertikal biasanya menggunakan penopang yang kokoh dan berbentuk silinder yang dapat berdiri tegak pada lahan. Umumnya vertikultur jenis ini menggunakan penopang berupa paralon atau kayu yang diberdirikan tegak pada lahan, kemudian pada sisi penopang tersebut ditambahkan wadah penanaman seperti gelas bekas air mineral.

Vertikultur Horizontal

Vertikultur horizontal adalah vertikultur yang disusun secara bertingkat seperti rak atau tangga. Wadah penanaman yang digunakan dapat berupa batang pisang, rak yang dikombinasikan dengan karung bekas, kaleng bekas dan lain lain.

Vertikultur Gantung

Vertikultur gantung adalah vertikultur yang cara peletakkan wadah penanamannya yaitu dengan digantung pada atap bangunan menggunakan tali atau kawat. Wadah penanaman biasanya berupa botol bekas, pot dan ditanami tanaman hias yang menambah nilai estetika area tersebut. Vertikultur jenis ini sering terlihat diteras-teras rumah atau perkantoran.

Vertikultur Susun

Vertikultur susun hampir mirip jenis vertikultur vertikal. Perbedaannya, vertikultur susun umumnya berupa pot-pot yang disusun secara vertikal tanpa penopang layaknya vertikultur vertikal.

Manfaat Vertikultur

Menurut Sutarminingsih (2003), pengembangan dan penerapan vertikultur dimasyarakat, khususnya masyarakat area perkotaan, memiliki fungsi dan beberapa manfaat seperti berikut:

  1. Mewujudkan keselarasan, kesejukan, dan keindahan wilayah kota yang dominan dengan berbagai bangunan dan fasilitas umum serta padat pemukiman penduduk. Sehingga adanya vertikultur dapat meningkatkan nilai estetika daerah perkotaan.
  2. Mengkonservasi sumber daya alam berupa tanah, yang dapat dilakukan dengan mengelola dan menggunakannya secara tepat dan bijak. Sehingga tanah yang ketersediaannya minimal dapat dimanfaatkan secara maksimal untuk kegunaan yang berkelanjutan.
  3. Mengkonservasi sumber daya alam berupa air. Tanaman yang ditanam secara vertikultur akan lebih terkontrol secara optimal pasokan air yang dibutuhkan, karena air yang diberikan akan terserap seluruhnya oleh tanaman sampai mencapai kapasitas titik jenuh didalam wadah penanaman. Sehingga lebih hemat penggunaan air.
  4. Mempengaruhi dan merombak secara mikro terhadap iklim di wilayah perkotaan, karena jumlah tanaman yang bertambah maka meningkatkan pasokan oksigen yang memberikan dampak peningkatan kesejukan wilayah tersebut.
  5. Memaksimalkan pemanfaatan sampah baik organik maupun non-organik karena digunakan sebagai bahan vertikultur. Sampah organik dapat digunakan sebagai media dan pupuk tanaman, sedangkan sampah non-organik dapat digunakan sebagai wadah penanaman.
  6. Membantu mengurangi pengeluaran untuk kebutuhan sehari-hari pada tingkat rumah tangga, sekaligus dapat memberikan peluang sebagai penghasilan tambahan untuk keluarga.
  7. Membantu ketersediaan kebutuhan pangan seperti sayur-sayuran, buah-buahan dan lain-lain di wilayah perkotaan, yang umumnya bergantung dengan pasokan dari pedesaan. Sehingga dapat menciptakan kemandirian pangan secara mikro dan meningkatkan keterampilan masyarakat perkotaan.

Contoh Vertikultur

Tanaman yang dapat ditanam secara vertikultur dapat berupa tanaman sayur, buah, maupun biofarmaka. Tanaman sayur seperti kangkung, sawi, pakcoy, seledri, bayam dan lain-lain. Tanaman buah seperti strawberry, timun dan lain-lain. Tanaman biofarmaka seperti kunyit, jahe, kencur, jeringau dan lain-lain.

Tanaman Kangkung

Vertikultur Kangkung

Salah satu contoh vertikultur vertikal yang bisa dilakukan masyarakat yaitu menanam kangkung dengan memanfaatkan gelas bekas air mineral yang senantiasanya tersedia air dalam paralonnya. Sehingga metode ini karapkali paling familiar.

Cara-Cara Vertikultur Tanaman Kangkung

Adapun makanisme dalam melakukan vertikultur melalui tanaman kangkung, ada beberapa hal yang harus disiapkan dan dilakukan sebagai berikut:

Penyiapan Bahan Tanam

Bahan tanam kangkung dapat menggunakan benih kangkung yang dapat diperoleh dari toko benih, atau dapat menggunakan batang bagian bawah kangkung yang disertai akar sebagai sisa atau bagian tak terpakai ketika kita memasak kangkung. Sehingga sisa tersebut dapat ditanam kembali dan hasilnya dapat dimanfaatkan kembali.

Penyiapan Gelas Bekas Air Mineral

Gelas bekas air mineral dikumpulkan sejumlah yang diperlukan. Sebaiknya ukuran gelas bekas tersebut seragam dengan tujuan mempermudah pembuatan lubang pada paralon sebagai penopang. Gelas bekas tersebut dilubangi kecil-kecil pada bagian dasarnya, supaya pada saat menyiram tanaman, air tidak menggenang dan memicu tanaman membusuk.

Penyiapan Paralon Air

Perlu disiapkan paralon ukuran sedang dengan diamater 10-20 cm dan panjang paralon kurang lebih 1-2 meter. Paralon dilubangi dengan lubang berseling pada bagian sisinya. Diameter lubang disesuaikan dengan ukuran wadah penanaman (gelas bekas air mineral).

Penyiapan Ember Bekas dan Semen

Ember bekas digunakan untuk menancapkan paralon yang sudah dilubangi. Ember bekas perlu diisi dengan adukan semen dan pasir. Hal ini dilakukan supaya vertikultur vertikal dapat dipindah tempat secara fleksibel dan kokoh (tidak mudah tumbang). Ember yang sudah berisi adukan semen kemudian ditancapkan paralon didalamnya.

Penyiapan Media Tanam

Media tanam yang digunakan dapat berupa tanah dan campuran pupuk organik seperti pupuk kandang, pupuk kompos, atau pupuk hijau. Apabila memiliki sekam bakar, juga dapat digunakan sekam tersebut untuk menambah kesuburan tanah yang digunakan sebagai media tanam. Selain itu juga dapat digunakan pupuk anorganik yang diaplikasikan setelah tanaman kangkung tumbuh.

Pengisian Wadah Penanaman dengan Media Tanam

Gelas bekas air mineral yang digunakan sebagai wadah penanaman, kemudian diisi dengan media tanam yang sudah disiapkan. Pengisian media tanam disarankan tidak terlalu penuh atau dengan menyisakan ¼ bagian wadah. Hal ini untuk menghindari  media tanam atau benih yang tertanam tidak terlempar keluar dari wadah saat terjadi hujan atau penyiraman.

Penanaman

Media tanam yang sudah dimasukkan kedalam wadah penanaman, kemudian ditanami bahan tanam kangkung baik berupa benih maupun batang sisa. Setiap wadah dapat diisi 2 benih kangkung. Setelah itu, wadah-wadah yang sudah berisi bibit atau benih disusun pada setiap lubang paralon. Lalu disiram sampai kapasitas lapang/air tidak menetes lagi.

Demikianlah serangkaian penjelasan serta pengulasan secara lengkap mengenai pengertian vertikultur menurut para ahli, jenis, manfaat, contoh dan cara melakukan vertikultur pada tanaman. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan serta referensi mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

5 (100%) 1 vote[s]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *