Pengertian Proteksi Tanaman, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Proteksi Tanaman Adalah

Proteksi tanaman atau perlindungan tanaman adalah tindakan yang diupayakan oleh pelaku budidaya tanaman atau petani dalam melindungi/menjaga tanaman dari serangan baik OPT seperti jenis hama tanaman dan patogen ataupun gangguan non OPT seperti cekaman kekeringan, kebakaran lahan dan lain-lain.

Proteksi tanaman ini begitu penting dilakukan supaya tanaman mampu memproduksi hasil baik kualitas, kuantitas, dan kontinyuitas.

Proteksi Tanaman

Proteksi tanaman merupakan tindakan yang dilakukan untuk melindungi tanaman terhadap kerusakan mulai dari saat penanaman hingga diterima oleh konsumen. Proteksi tanaman ini sejatinya bertujuan untuk memperoleh hasil ekonomi optimal dengan meminimalkan kerusakan lingkungan yang terjadi.

Proteksi tanaman juga bertujuan dalam mencegah, mengendalikan, dan memantau populasi berbagai contoh OPT agar dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil pertanian dan daya saing produk di lingkungan pasar sehingga pendapatan dan kesejahteraan para petani atau pembudidaya meningkat.

Pengertian Proteksi Tanaman

Proteksi tanaman adalah segala upaya yang dilakukan dalam perlindungan tanaman dari gangguan atau ancaman yang bisa merusak, merugikan, atau bahkan dapat menganggu keberlangsungan hidup tanaman secara normal sejak pra tanam hingga pasca tanam.

Pengertian Proteksi Tanaman Menurut Ahli

Adapun definisi proteksi tanaman menurut para ahli, antara lain sebagai berikut;

  1. UU No.12 (1992) tentang Sistem Budidaya Tanaman, Perlindungan tanaman merupakan segala usaha yang dilakukan dalam pencegahan kerugian terhadap budidaya tanaman yang disebabkan oleh organisme pengganggu tanaman atau OPT.

Jenis Perlindungan Tanaman

Dalam penanggulanagan serangan arti hama, penyakit, dan gulma yang merugikan tanaman dapat dilakukan upaya seperti Matnawy (1989) dengan dua cara yaitu;

  1. Preventif, cara preventif merupakan segala usaha yang diupayakan sebelum tanaman untuk memperoleh serangan hama atau patogen bahkan gulma. Pengendalian dengan cara preventif meliputi mengolah tanah secara intensif, penanaman jenis tanaman resisten, desinfeksi benih pada larutan kimia (insektisida/fungsida), penggunaan rotasi atau giliran tanaman, dan penanaman tepat waktu.
  2. Kuratif, Cara kuratif merupakan segala usaha yang diupayakan setelah tanaman yang terserang oleh hama, penyakit, dan gulma. Pengendalian dengan cara kuratif meliputi biologis, kemis/kimiawi, mekanis, dan fisis.

Manfaat Proteksi Tanaman

Proteksi tanaman sangat berguna dalam sistem budidaya tanaman. Berikut manfaat proteksi tanaman antara lain:

  1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil

Proteksi tanaman sebagai program mengatasi permasalahan OPT seperti hama, gulma, dan patogen sehingga dapat mengendalikan kerusakan atau kehilangan hasil yang disebabkan oleh serangan hama maka dengan itu kuantitas hasil akan meningkat.

Serangan patogen berupa gejala penyakit yang ada akan berakibat pada kualitas tanaman sebab patogen menyerang fisiologi tanaman misalnya buah dan sayur mudah busuk, penyakit bercak daun, penyakit cacar daun, dan penyakit hawar daun kentang.

Hal ini akan menurunkan mutu produk sehingga dengan adanya proteksi tanaman dapat mengatasi patogen-patogen tersebut.

  1. Menjaga produktivitas pertanian

Proteksi tanaman sebagai upaya pengendalian OPT akan berdampak dalam menjaga produktivits sebab intensitas serangan baik hama maupun penyakit dapat berkurang sehingga kualitas dan kuantitas produksi dalam arti pertanian dapat ditingkatkan.

  1. Menambah kontinyuitas produk

Adanya proteksi tanamn dapat berdampak dalam penjaminan kerberhasilan penanaman. Hal ini disebabkan oleh serangan hama ataupun patogen terhadap biji dapat berkurang dan dikendalikan sehingga bagian biji dapat dormasi dan berkecambah yang berakibat tanaman tumbuh dengan baik.

  1. Menekan biaya produksi dan menambah efisiensi produk

Proteksi tanaman terhadap serangan hama ataupun patogen terhadap jenis tanaman dapat menekan biaya produksi dan menambah efisiensi produk. Adanya perkiraan serangan OPT dapat mengefektifkan penggunaan pestisida akibatnya biaya produksi dapat ditekan

Apabila serangan OPT dapat dikendalikan maka dalam budidaya tanaman dapat lebih fokus dan berkonsetrasi sehingga kualitas maupun kuantitas dapat dapat diperkirakan.

  1. Menambah keamanan produk dan mengurangi kandungan residu seperti pestisida dan logam berat terhadap komoditas pertanian yang berakibat terhadap kesehatan konsumen.
  2. Menambah kepercayaan pasar domestik dan global pada hasil pertanian Indonesia.

Apabila hasil pertanian tidak terkena oleh serangan hama ataupun patogen atau bisa dikatakan terbebas dari OPT sehingga produk lokal dapat dipercaya oleh luar negeri sehingga memunculkan kepercayaan dan produk kita dapat diimpor secara berkelanjutan (kontinyu).

  1. Meningkatkan kualitas manajemen usaha dan kemandirian

Proteksi tanaman menciptakan pembagian kerja atau managemen kerja yang baik sehingga akan meningkatkan kualitas manajemen usaha dan kemandirian.

  1. Menciptakan pemberdayaan dan kemandirian bagi petani sebagai pengelola usaha tani dengan orientasi pasar, profesional, dan sesuai dengan selera/ harapan konsumen
  2. Menambahkan kemampuan kelompok tani sebagai unit produksi, unit pembelajaran, dan unit pemasaran.
  3. Kesadaran dan komitmen para petani meningkat terhadap melestarikan lingkungan hidup lokal, nasional bahkan global.
  4. Menambah kemampuan petani dalam pengembangan dan penerapan teknologi khas lokasi, pemanfaatan sumber daya lokal, dan menambah wawasan terhadap lingkungan dan berdaya saing.

Contoh Proteksi Tanaman

Berdasarkan penelitian Roberts dapat dilakukan perlindungan tanaman dengan 6 cara meliputi beberapa contoh, antara lain;

  1. Cara kultur teknis atau budidaya tanaman

Kultur teknis adalah upaya yang dilakukan untuk melindungi tanaman dengan cara pemanfaatan kondisi lingkungan atau memanipulasi lingkungan agar tidak sesuai dengan kondisi lingkungan yang diperlukan oleh OPT namun sesuai dengan kondisi yang diperlukan oleh tanaman.

Proteksi tanaman dengan kultur teknis antara lain pengolahan tanah, sanitasi, pemupukan, rotasi tanaman atau biasa dikenal dengan rotasi tanaman, dan pengaturan waktu tanaman.

  1. Menggunakan tanaman tahan

Penggunaan varietas tahan sudah banyak dilakukan dalam kegiatan proteksi tanaman sebab mudah diapikasikan. Penggunaan tanaman tahan juga tidak berdampak negatif bagi lingkungan.

Namun, penggunaan varietas taham mempunyai kekurangan yaitu biaya relatif tinggi untuk menemukan tanaman tahan dan susah untuk memperoleh sumber gen dan biasa memunculkan biotipe atau ras baru pada OPT ataupun tanaman tahan hasil transgenik.

  1. Menggunakan cara fisik

Proteksi tanaman dengan cara fisik diupayakan dengan pemanfaatan faktor-faktor fisik seperti suhu, kelembaban, iradiasi. Proteksi tanaman dengan cara fisik pada jagung mda bertujuan untuk menjaga rasa manis, sayuran dan buah-buahan lebih awet dan segar, dan biji-bijian tidak mudah berjamur.

  1. Menggunakan cara mekanik

Proteksi tanaman dengan cara mekanik diupayakan dengan memanfaatkan alat dan tenaga. Misalnya membungkus buah dengan kantong plastik atau kertas, memetik dan mengumpulkan buah terserang oleh hama dan penyakit, melakukan pemangkasan cabang dan ranting, mengusir dengan bunyi bisa lonceng atau yang lainnya.

  1. Menggunakan peraturan karantina

Proteksi tanaman dengan peraturan bersasaran terhadap manusia sebab upaya ini lebih efisien dalam pencegahan masuk, perkembangan dan penyebaran suatu penganggu dari daerah ke daerah lainnya. Terdapat tiga bidang karantina antara lain karantina asing, karantina domestik, dan sertifikasi bebas penganggu.

  1. Menggunakan bahan kimia

Penggunaan berbagai jenis bahan kimia berupa pestisida dalam membasmi serangan hama atau patogen bersifat racun atau toxic.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapat dikatakan bahwa proteksi tanaman memiliki maka penting dalam penentuan keberhasilan budidaya tanaman  Pada negara maju telah menerapkan proteksi tanaman secara intensif sehingga dapat meminimalkan kerusakaan dan kehilangan hasil panen.

Di negara maju kehilangan hasil berkisar 10 persen, di negara berkembang 60 persen bahkan di daerah lokal atau regional negara berkembang kehilangan hasil pertanian bisa mencapai 100 persen.

Proteksi tanaman melindungi tanaman dari dua faktor yaitu faktor biotik meliputi hama, penyakit dan gulma dan faktor abiotik meliputi angin, air, cahaya, api, dan suhu. Untuk faktor biotik menganggu tanaman sebab OPT dapat mengambil nutrisi atau menyebabkan kematian tanaman misalnya serangga memakan daun, patogen menyebabkan bercak daun, dan gulma bersaing dengan tanaman budidaya dalam penyerapan nutrisi.

Itulah tadi artikel yang bisa kami tuliskan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian proteksi tanaman menurut para ahli, jenis, manfaat, cara, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga bisa memberi edukasi bagi kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *